Kumpulan Humor Oneng

Upah Naek Puun Jambu

Oneng demen banget dapat uang seratus rebu dari bapak-bapak di kampungnye. Ia lalu cerita ke emaknye.

“Mak, tau kagak? Gue dapet seratus rebu lantaran naek puun jambu depan rumah.”

“Yeee… mereka cuman mau ngintip celana dalem elu, Neng.”

“Yeee emak. Gue pinter mak. Bapak2 ntu ketipu ame gue. Gue ude lepas duluan celana dalem gue.”

Lampu Ajaib

Oneng same dua temannye, Nurmala ame Zaenab nyasar di tengah gurun pasir. Mereka nemu lampu ajaib nyang digosok keluar jin-nye. Si Jin bakalan ngabulin tiga permintaan dari mereka. Si Nurmala minte pulang ke rumahnye. Cling! terkabul. Zaenab juge minte pulang ke rumahnye. Cling! terkabul.

Tinggal Oneng kendirian en tinggal atu’ permentaan. Die nangis gegerungan, lalu minte ke Si Jin: “Jin gue takut… balikin dong ntu teman-teman gue di mari.”

Oneng Di-PHK

Oneng baru aja seminggu diterima kerja di Toko Elektronik terkenal, tapi tiba-tiba dia di-PHK alias dipecat.

Emak: “Neng, kenape elu dipecat? Baru aje kerja seminggu.”

Oneng: “Tau tuh bos gue, mak. Mungkin lantaran kemarin ada maling masuk toko, nah gue kejar tuh maling.”

Emak: “Ketangkep ame elu?”

Oneng: “Ketangkep, mak.

Emak: “Nah, ape masalahnye? Bos elu yang bego tuh punya karyawan cekatan gitu dipecat.”

Oneng: “Iye, tau tuh si bos. Pan gue kejar ntu maling. Gue kasihin ntu remotnye sekalian. Habisnye die lupe ngambilnye. Ntar die suseh nyalainnye.”

Emak: #@$&*?

Berkah Covid-19 Melalui Masker Batik

Saya ingin bercerita sedikit di balik Masker Batik yang saat ini sedang buka order di sini. Semua berawal dari pandemi Covid-19 yang di negeri kita mulai merebak awal Maret tahun ini. Pandemi atau wabah ini bisa dikatakan musibah, kita semua tidak ingin mengalami, tetapi di balik musibah selalu ada hikmah dan berkah.

Sejak akhir Maret atau awal April, kehidupan dan cara menjalani hari-hari kita seakan berubah. Kita tidak bisa bebas keluar rumah, selalu dibayangi rasa waspada tertular virus Covid-19. Pergi ke luar rumah kalau tidak penting amat tidak akan dilakukan. Kalau terpaksa harus keluar rumah kita harus menjalani serangkaian protokol seperti mengenakan masker, membawa cairan desinfektan, dan menjaga jarak dengan orang lain minimal dua meter.

Beberapa teman yang bekerja di sektor publik atau menjadi relawan penanggulangan Covid-19 tentu saja tidak seperti kebanyakan orang. Mereka mau tidak mau harus pergi ke tempat kerja atau base camp mereka. Mereka harus berhadapan langsung dengan banyak orang, termasuk orang yang sudah tertular Covid-19. Kita tidak pernah tahu karena ada beberapa yang positif Covid-19 tetapi tidak menampakkan gejala. Oleh karena itu, mereka membutuhkan masker sebagai salah satu alat protokol agar tidak tertular. Saat itu masker jadi barang yang sulit didapatkan, kalau pun ada harganya relatif mahal.

Seorang teman yang berprofesi sebagai dokter meminta bantuan untuk menyediakan masker yang dapat dipakai oleh orang-orang yang harus bekerja menghadapi publik seperti ini. Katanya, masker kain sudah cukup, tidak perlu masker medis seperti yang digunakan dokter atau paramedis di rumah sakit. Saat itu sebagai awal ia minta disediakan sekitar 300 lembar masker. Bahan berupa kain perca diberikan dan kebetulan di rumah juga tersimpan kain perca sisa pekerjaan kerajinan tangan sebelumnya. Istri yang memang hobi menjahit menyanggupi permintaan tolong tersebut dengan pengerjaan bertahap untuk selanjutnya dikirim ke beberapa tempat. Dengan niat menolong kami bahu-membahu (saya melakukan apa yang bisa saya lakukan seperti menggunting pinggiran masker dan tali) selama beberapa hari kami mengerjakan pesanan tersebut hingga selesai.

Setelah misi amal tersebut selesai, ternyata beberapa teman yang mengetahui pembuatan masker tersebut “nitip” dibuatkan beberapa masker juga dengan jumlah dari sepuluh hingga dua puluh lembar untuk keluarga atau lingkungan mereka. Kami hanya meminta ongkos kirim karena memang pada awalnya kami berniat membantu. Akan tetapi, beberapa teman yang nitip tersebut malah menyarankan untuk ditarik biaya. Akhirnya kami hanya meminta biaya secara sukarela saja. Lalu istri saya mulai memiliki gagasan untuk memanfaatkan kain perca batik yang ada di rumah untuk kebutuhan masker kami sendiri. Sebelumnya masker-masker yang kami buat hanya menggunakan kain katun biasa, bukan batik.

Masker-masker batik yang terlihat unik dan cantik tersebut kami pajang di instagram. Dari situlah mulai bermunculan tanggapan teman di media sosial yang menyatakan ingin membeli masker-masker tersebut. Setelah memperhitungkan beberapa hal, termasuk persediaan bahan dan kesanggupan mengerjakannya, beberapa PO (pre-order) kami terima. Terus terang kami kewalahan menerima tanggapan yang tidak pernah terduga dari teman-teman tersebut. Pada awal PO saja sekitar 100 lembar masker sudah dipesan.

Penyelesaian order pertama tersebut membutuhkan waktu hingga dua minggu yang sebelumnya kami jadwalkan seminggu. Selesai PO batch pertama, kami buka PO batch kedua dan langsung disambar sekitar 100-an lembar orderan lagi hingga kami harus menutup PO. Oleh karena sang penjahit mengerjakannya dengan “hati” sehingga tidak bisa diburu-buru. Ia selalu memperhatikan kalau-kalau ada jahitan yang kurang rapi, mempertimbangkan motif yang sesuai, potongan motif dan seterusnya sehingga membutuhkan waktu lebih lama.

Batch ketiga dan seterusnya terpaksa dihentikan dibuka secara umum karena pemesan sebelumnya banyak yang repeat order. Mau tidak mau kami menerima permintaan mereka. Akhirnya dengan kemampuan penyelesaian masker yang hanya 60-70 lembar per minggu kami memenuhi pesanan para pengorder. Padahal sebelumnya kami akan mempersiapkan stock agar pemesan tidak harus menunggu lama, tetapi semua itu tidak bisa terlaksana.

Mohon maaf kalau akhirnya kami harus menutup pembukaan PO berikutnya. Kami masih mengerjakan beberapa pesanan yang telah kami sanggupi dengan kecepatan pengerjaan yang ada.

Kami hanya bisa bersyukur dan mengucap alhamdullilah karena kami memiliki sebuah kesibukan lain selama karantina mandiri.

Penampakan di Kebon Kosong

Beberapa waktu lalu di salah satu WA Group yang saya ikuti, teman-teman bercerita tentang kisah menyeramkan terkait dengan makhluk gaib yang pernah mereka alami. Saya lalu teringat kejadian beberapa tahun silam. Saat peristiwa ini terjadi di sekitar rumah saya belum sepadat seperti sekarang. Masih banyak kebon dan tanah kosong.

Ini tentu saja bukan abang ojek yang lagi ketakutan. (Sumber: medium.com)

Seperti biasa malam itu saya pulang kerja naik ojek dari stasiun KRL menuju rumah. Kebetulan malam itu turun hujan lumayan lebat. Untung tukang ojek langganan saya pakai jas hujan model ponco sehingga saya bisa berlindung di bagian belakang jas hujannya. Meskipun masih kebasahan juga bagian kaki, lumayanlah kepala dan badan agak kering.

Menuju ke rumah saya ada dua pilihan. Satu, melewati gerbang atau gapura yang berarti lewat jalan besar yang agak lebih jauh. Satunya lagi, lewat jalan pintas berupa gang kecil. Tukang ojek ini biasanya memang mengambil jalan pintas yang hanya dapat dilalui motor atau pejalan kaki. Oleh karena sudah langganan saya tidak perlu memberitahu arah ke tukang ojek ini, lagipula saya tidak bisa melihat dengan jelas jalanan karena tertutup jas hujan.

Dari stasiun ke rumah saya biasanya butuh waktu sekitar 10 menit dengan naik sepeda motor. Setelah perjalanan sekitar 10 menitan dibonceng abang ojek, tiba-tiba sepeda motor berhenti. Saya mengira sudah sampai rumah. Saat itu hujan sudah tidak terlalu deras, hanya gerimis kecil. Saya singkap jas hujan yang melindungiku.

“Mas, motornya mogok. Gak bisa jalan,” kata abang ojek. Dan ketika saya lihat sekeliling, kami berada di tengah kebon kosong yang penuh semak-semak. Saya berusaha menenangkan diri. Saya tahu posisi kebon ini sebetulnya tidak jauh dari rumah, tetapi abangnya mengapa mengambil jalan ke sini padahal saya yakin dia sudah hafal rumah saya. Untuk masuk ke kebon ini kan melewati semak-semak. Sedangkan gang kecil yang biasa kami lewati plesteran.

Abang ojek terlihat agak sedikit panik. Sambil mencoba men-start motornya berulang kali, tetapi tidak berhasil. Awalnya saya ingin marah menyalahkan abang ojek mengapa salah arah, tetapi demi melihat raut mukanya yang panik, timbul rasa kasihan. Lalu saya menawarkan ambil lampu senter dan payung ketika abang ojek ini mulai mengoprek mesin sepeda motornya. Kebon itu memang gelap, hanya terlihat lampu-lampu dari rumah di kejauhan.

Saya bergegas pulang ke rumah untuk mengambil lampu senter dan payung. Jarak rumah dari kebon ini sebetulnya tidak terlalu jauh. Beberapa menit kemudian saya kembali ke tempat abang ojek, tetapi sudah tidak ada. Saya tidak berpikir macam-macam, saya hanya menyangka mungkin mesin sepeda motornya sudah kembali normal. Saya pun balik pulang.

Keesokan malamnya saya bertemu lagi dengan abang ojek tersebut di pangkalan ojek. Seperti biasa saya mau naik sepeda motor abang ojek tersebut. Anehnya, dia menolak dan menawarkan ke temannya yang lain untuk membawa saya. Kebetulan saya juga kenal dengan abang ojek yang ini.

Dalam perjalanan menuju rumah abang ojek yang membawa saya ini bercerita kalau temannya yang membawa saya kemarin masih ketakutan atau trauma. Waktu membawa saya kemarin malam itu temannya juga heran kenapa bisa membawa saya masuk ke kebon itu. Seperti ada yang mengarahkan ke sana, katanya. Lalu saat dia menunggu saya mengambilkan lampu senter, dia melihat sesosok menakutkan di balik pohon di kebon itu. Seketika dia kabur menuntun sepeda motor yang masih belum bisa dijalankan setengah berlari. Baru sekitar beberapa puluh meter menjauh, mesin sepeda motornya bisa dijalankan.

Eng ing eng…

Mendengar, Melihat dan Membaca

Tulis saja dulu yang ingin kita sampaikan. (Sumber: theladders.com)

Beberapa waktu lalu ketika menonton vlog Deddy Corbuzier yang menghadirkan bintang tamu Nico Siahaan saya mencatat satu hal menarik. Seperti kita ketahui Nico Siahaan pernah kita kenal sebagai host acara TV handal beberapa tahun silam.

Dalam kesempatan tersebut Nico memberikan tips sebagai pewawancara atau host bahwa untuk bisa menjadi host yang baik diperlukan kemampuan mendengar yang baik. Untuk bisa berbicara atau mewawancarai orang dituntut kemampuan dan kemauan mendengar, tidak hanya bicara. Seperti halnya penyanyi, menurut Nico modal penyanyi yang baik justru adalah telinga. Seorang penyanyi selain memiliki kemampuan melagukan nada-nada tentu saja hal utama yang harus ia lakukan adalah mendengar.

Sepertinya kita sepakat dengan kata-kata Nico tersebut. Lalu kalau kita padankan dengan dunia tulis-menulia, apa modal untuk menjadi penulis yang baik? Tentu saja adalah kemampuan dan kemauan membaca, ditambah juga mendengar dan melihat.

Sebelum kita menulis, tentu saja akan dimulai dengan proses membaca, mendengar dan/atau menulis. Setelah membaca berita atau tulisan di dinding media sosial teman, kita tertarik untuk menulis tanggapan. Atau setelah memdengar sebuah lagu, misalnya, kita tergerak untuk menuliskan pengalaman yang terkait dengan lagu tersebut. Atau setelah melihat kejadian di depan rumah, kita terketuk untuk membuat tulisan tentang hal tersebut dan seterusnya.

Semakin terasah sensitivitas kita untuk mendengar, melihat dan membaca biasanya akan semakin memudahkan kita menuangkan opini, tanggapan atau penjelasan dalam bentuk tulisan. Membaca bagi penulis juga berguna untuk menemukan gaya penulisan dan penggunaan kaidah penulisan yang benar.

Selain memiliki topik yang menarik, gaya dan kaidah penulisan yang tepat dan benar akan menambah nilai tulisan kita. Tentu saja kita pernah atau sering membaca tulisan yang kita rasakan memiliki tema atau topik yang bagus, tetapi gaya penulisannya kurang tepat. Atau banyak terdapat kesalahan penulisan sehingga membacanya tidak nyaman.

Jadi, setidaknya ada tiga hal yang perlu diperhatikan ketika menulis:

  • Menggali topik yang menarik melalui proses mendengar dan melihat
  • Memiliki gaya penulisan yang tepat dan khas
  • Menerapkan kaidah penulisan yang benar seperti ejaan dan pilihan kata yang benar

Akan tetapi, sebagai penulis pemula kita tidak perlu khawatir dengan hal-hal tersebut. Kita tulis saja dulu yang ingin kita sampaikan. Melalui latihan menulis yang ajeg ditambah membaca referensi yang cukup, kemampuan menulis kita akan semakin berkembang.

Tiga Buku Hanya Rp15 Ribu

Dalam rangka mengurangi isi perpustakaan pribadi, saya akan mengobral buku koleksi saya. Anda dapat menebusnya hanya dengan membayar Rp15.000,00 untuk satu Paket yang terdiri dari tiga buku ditambah ongkos kirim ke alamat Anda. Buku-buku ini dalam kondisi bekas tapi masih layak secara fisik untuk dibaca.

Syarat dan ketentuan:

  1. Anda harus membeli satu paket sesuai judul dalam satu paket, tidak boleh ditukar isi paket
  2. Anda diperbolehkan membeli lebih dari satu paket
  3. Kondisi buku diterima sesuai adanya (beberapa buku ada noda karena tersimpan lama di rak buku)

Paket 1:

  • Orangtuanya Manusia, Munif Chatib, Penerbit Kaifa, Cetakan Ke-1, 2012
  • Vegetarian, Han Kang (Penerjemah: Dwita Rizkia), Bentara Aksara Cahaya, Cetakan Ke-1, 2017
  • Ayo ke Bandung, Info Lengkap Bandung Euy, Nexx Media, 2003

Paket 2: (Sold)

  • Malaikat Jatuh, Clara Ng, Gramedia Pustaka Utama, Cetakan ke-2, 2009
  • Makrifat Cinta, Candra Malik, Noura Books, Cetakan ke-1, 2013
  • Menulis Skenario dalam 21 Hari, Viki King (Penerjemah: AS Laksana), aku baca, Cetakan ke-2, 2003

Paket 3:

  • Drunken Mama, Pidi Baiq, Mizan Pustaka, Cetakan ke-1, 2009
  • Spiritual Kitchen, Menjadikan Dapur sebagai Laboratorium Ruhani, Ummufani, Al-Bayan Mizan, Cetakan ke-1, 2005
  • Keajaiban Shalawat, Ibnu Muhammad Salim, Penerbit Hikmah (Mizan), Cetakan ke-1, 2008.

Paket 4: (sold)

  • Naked Traveler 3, Trinity, Penerbit B-First, Cetakan ke-1, 2011
  • Geogle SEO, mendongkrak situas anda ke peringkat puncak pada search engine, elcom, Penerbit Andi (masih terbungkus)
  • Jangan Lupa Aku Mencintaimu, Clara Ng, Gramedia Pustaka Utama, 2008

Paket 5: (sold)

  • Ayat-Ayat Cinta, Habiburrahman El Shirazy, Republika Penerbit, Cetakan ke-17, 2006
  • Jadilah Penulis Skenario Profesional, Sony Set, Penerbit Kaifa, Cetakan ke-1, 2005
  • La Tahzan for Kids, AbuRazifa, Mizan, Cetakan ke-3, 2008

Paket 6:

  • Berjuta Rasanya, Tere Liye, Mahaka Publishing, Cetakan ke-28, 2017
  • PIXAR, Kisah Heroik Steve Jobs Merebut Kembali Apple Inc., Ni Ketut Susrini, Penerbit B-First, Cetakan ke-1, 2009
  • Smart Games for Smart Brains, Jackie Silberg (Penerjemah: Damaring Tyas), Esensi (Penerbit Erlangga), Cetakan ke-1, 2006

Paket 7: (sold)

  • Quantum Ikhlas, Teknologi Aktivasi Kekuatan Hati, Erbe Sentanu, Elex Media Komputindo, Cetakan ke-6, 2007
  • Wanita yang Dirindukan Surga, M. Fauzi Rachman, mizania, Cetakan ke-1, 2009
  • Bacakilat for Students, Agus Setiawan & Juni Anton, Gramedia Pustaka Utama, Cetakan ke-7, 2016

Cara Pemesanan:

  • Follow website www.ahkamu.com dan IG: @dd_dijey
  • Isi form pemesanan yang ada di website ini
  • Anda akan mendapat konfirmasi ketersediaan buku melalui WA
  • Apabila buku tersedia, Anda diminta melakukan pembayaran harga buku + ongkir
  • Kirim bukti pembayaran ke WA
  • Apabila pembayaran telah diterima, buku akan dikirim ke alamat Anda.

Semoga bermanfaat.

Cara Memilih Telur yang Baik

Beberapa hari lalu saya membeli 30 butir telur untuk persediaan di rumah di sebuah jaringan toko sembako terkemuka di dekat rumah. Saat itu yang tersedia hanya telur Omega 3 dan dijual per butir. Saya memilih telur yang kira-kira kondisinya baik. Saya hanya memperhatikan ukuran dan kemulusan kulit telur. Maklum masih belum paham cara memilih telur yang baik.

Telur-telur setelah melalui seleksi ketat. Sumber: Dok. Pribadi.

Ketika sampai di rumah, istri mau merebus beberapa dari telur tersebut. Dia mendapati beberapa telur tersebut mengambang atau melayang ketika dimasukkan ke panci berisi air, bukan tenggelam. lalu dia bilang, sepertinya telur-telur ini tidak dalam kondisi baik sepengetahuan dia. Saya pun ragu-ragu lalu bertanya-tanya bagaimana sih sebenarnya kondisi telur yang baik.

Zaman sekarang informasi mudah sekali didapat. Saya lalu browsing Youtube mencari cara memilih telur yang baik. Akhirnya saya menemukan video yang dengan gamblang menjelaskan cara memilih telur yang masih kondisi baik.

Cara membedakan telur yang baik dengan yang buruk.

Dari video tersebut, ada tiga cara untuk memeriksa telur masih dalam kondisi baik atau buruk, yaitu:

  • Dengan mengguncang-guncang telur dan mendengarkannya. Telur yang masih baik tidak menimbulkan bunyi guncangan atau “koplok-koplok”. Sebaliknya, telur yang buruk akan berbunyi ketika diguncang.
  • Dengan menyinari menggunakan lampu senter. Telur dalam kondisi baik tidak memunculkan bayangan kuning telur, jadi posisi kuning telur masih di tengah. Telur yang buruk akan menunjukkan bayangan gelap di salah satu ujungnya.
  • Dengan mencelupkan ke dalam air. Telur yang buruk akan mengambang atau melayang di permukaan air, sedangkan telur yang baik akan tenggelam di dasar air. Akan tetapi, dari telur yang tenggelam masih bisa dibedakan dalam dua kelompok. Telur yang tenggelam dengan posisi horisontal/mendatar lebih baik dibandingkan telur yang tenggelam secara vertikal/berdiri.
Telur yang baik tenggelam (kanan), telur yang buruk (melayang). Sumber: resepmasakantelur.com

Jika kita memeriksa telur di warung atau di toko tentu yang paling bisa kita lakukan adalah dengan cara mengguncang. Cara menyinari dengan lampu senter mungkin saja kalau kita selalu bawa lampu senter. Sedangkan cara ketiga dengan mencemplungkan ke air sangat tidak mungkin kita lakukan.

Beberapa hari kemudian saya beli lagi telur di toko tersebut dan kebetulan stock telur mereka sedang banyak sehingga saya leluasa memilih dengan cara mengguncang-guncang satu per satu telur-telur tersebut. Memang jadinya agak sedikit lama saat memilih telur, tetapi kita akan puas mendapatkan kondisi telur yang baik.

Selamat mengguncang eh mencoba. 🙂

Lima Langkah Mudah Menggunakan Google Forms

Beberapa waktu lalu saat mengadakan kegiatan yang melibatkan banyak orang, hingga 100 orang lebih, seorang teman kebingungan membuat daftar atau mengatur data yang masuk dari peserta. Kini hal semacam ini seharusnya sudah tidak jadi masalah lagi karena ada Google Forms yang sangat membantu.

Google Forms sangat bermanfaat untuk mengumpulkan data yang berupa pendaftaran, order produk, atau survei. Semua itu dapat dilakukan dengan cepat, mudah, dan murah.

Cara Membuat Form dengan Google Form:

Pertama. Masuk ke website Google Form. Masuk atau log in dengan gmail yang kita miliki. Pilih Personal – Go to Google Forms.

Kedua. Di Google Forms sudah tersedia beberapa template yang langsung bisa kita pakai seperti Event Registration, RSVP, Contact Information, Party Invite. Tentu saja, kita dapat memodifikasi sesuai kebutuhan kita, termasuk mengganti bahasa dan gambar.

Pilih template yang kira-kira sesuai dengan kebutuhan kita, misalnya Event Registration untuk membuka pendaftaran acara yang akan kita selenggarakan. Lalu kita tetapkan apa saja informasi yang ingin kita kumpulkan dari calon peserta, misalnya nama lengkap, alamat, nomor telepon, tanggal lahir dan seterusnya. Kita bisa menambah atau mengurangi daftar pertanyaan yang ada.

Isian dalam form ini juga bisa kita variasikan, tidak hanya dalam bentuk teks atau angka. Akan tetapi juga bisa berupa multiple choices (pilihan ganda) atau checkbox.

Ketiga. Setelah isian dalam form kita lengkap, kita bisa kirim link dari form ini ke email atau ke WA calon peserta dan media sosial kita. Bisa juga kita pasang di website kita dengan memilih tanda code <>. Form kita akan terlihat profesional. Oh ya, jangan khawatir kita masih dapat merevisi form kita di tengah perjalanan apabila diperlukan.

Keempat. Calon peserta yang sudah mendapatkan link tinggal klik dan mengisi form secara online. Tanggapan atau respons dari form yang kita kirim ke calon peserta tersebut dapat langsung kita lihat di bagian Responses dan hasilnya bisa kita lihat dalam bentuk Sheets yang dapat kita ubah menjadi file excel, misalnya. Data yang kita dapatkan sudah tersusun rapi.

Klik tanda Sheets di bagian responses untuk mendapatkan tabel yang sudah tertata rapi.

Kelima. Survei atau form kita ini bisa hentikan penerimaan respons-nya kapan saja dengan cara menggeser tombol “Accepting responses” yang ada di bagian respons. Dengan begitu, calon peserta sudah tidak bisa mengisi form lagi. Hasil form ini tersimpan di Google Drive seperti yang telah kita pelajari penggunaannya di tulisan ini. Hasilnya bisa kita share atau bagi ke orang lain juga dengan cara yang sama saat berbagi file di Google Drive.

Selamat mencoba.

Curhat Dua Kecewa

Kuciwa. Sumber: freepik

Mau curhat kecil-kecilan ah. Begini ceritanya…

Pagi ini saya memang sudah berencana lari. Selain sebagai lari rutin 2-3x seminggu seperti jadwal yang saya jalani sebelum karantina gara-gara Covid-19, juga untuk memenuhi tugas virtual run Star Wars 40km (multiple run). Ini adalah lari ketiga sejak long break sekitar 3 bulan.

Curhat ini mengandung dua hal yang bikin sewot dan kuciwa.

Pada waktu awal mau mulai lari, saya sudah menyiapkan langganan data internet di salah satu hp yang iPhone. FYI, saya menggunakan dua ponsel selama ini, satu iPhone dan satunya lagi Android. Selama ini saya lebih banyak pakai app yang ada di iPhone karena pengalaman app yang ada di Android sering tidak stabil.

Kebetulan data yang di iPhone berupa prabayar, tidak langganan data. Hanya diisi kalau memang perlu. Oleh karena mau lari, saya butuh data untuk mencatat hasil lari di app lari seperti Strava, endomondo dan Liv3ly yang digunakan sebagai pencatat lari virtual-nya Star Wars.

Waktu lari perdana sih lancar, saya mampu berlari sekitar 4 km lebih di sekitar rumah. Lalu besoknya lari yang kedua dan masih lancar menempuh jarak sekitar 4 km juga. Siangnya saya harus pergi meeting di Kedutaan India. Nah, sepulang dari meeting tersebut, ada notifikasi bahwa paket internet saya tinggal 100mb. Saya beli paket senilai 3GB tiga hari sebelumnya.

Masa dalam tiga hari data 3GB langsung ludes. Saya mencoba mengingat-ingat kembali penggunaan internet saya. Rasanya wajar saja, hanya untuk aplikasi lari selama 2x setengah jam dan pergi keluar rumah sekitar 3 jam. Selama itu saya hanya menggunakan WA, tidak ada aplikasi berat lain. Saya selalu mematikan setelan data di hp ketika sampai di rumah karena di rumah ada wifi langganan dari FirstMedia.

Dalam kondisi seperti ini, kita sudah tidak bisa apa-apa lagi, pasrah nasib aja. Mau komplain ke Tsel juga pasti gak ada bukti. Akhirnya, dibiarkan saja iPhone tidak berlangganan data, cukup pakai wifi di rumah.

Ini KEKECEWAAN numero uno.

Kekecewaan kedua secara tidak langsung terkait dengan kejadian yang pertama. Ketika saya mau lari lagi, tentu saja saya tidak bisa membawa iPhone untuk mencatat hasil lari karena tidak ada paket datanya. Sempat terpikir untuk menjadikan hp Android sebagai hotspot atau tethering ke iPhone. Di hp Android justru saya memasang nomor pascabayar yang berlangganan internet dari Indosat Ooredoo. Akan tetapi, saya memutuskan untuk membawa satu hp saja yakni yang Android karena malas lari bawa dua hp.

Akhirnya saya lari mengambil jalur yang tidak biasanya dengan harapan menempuh jarak yang lebih jauh. Ternyata benar saat sudah mendekati titik finish, pagi ini saya berlari sejauh 6,6km. Lumayan berarti 10km lebih setoran untuk Star Wars virtual run. Oh ya, lari yang pertama tidak dihitung karena belum masuk jangka waktu penghitungan yang dimulai tanggal 15 Juni 2020. Sedangkan lari pertama saya pada 14 Juni. Gak apa-apalah.

Hati bungah menempuh jarak lari lebih jauh ternyata tidak diikuti dengan yang terjadi berikutnya. Ketika saya lihat app Strava, tidak ada masalah. Catatan saya menunjukkan jarak 6,6km. Tapi saat saya tengok app Liv3ly… jeng jeng… app-nya tiba-tiba reload dan menunjukkan posisi baru start lari alias 0,3km. Jadi, sepertinya app ini tidak running di background. Deuh… hilang deh catatan waktu 6km. Lemes…

Ya sudah, akhirnya hanya bisa terima nasib lagi dengan dua kekecewaan tersebut. Besok lari lagi dan akan bawa iPhone yang kartunya ditukar dengan yang ada di hp Android.

Berbagi File via Google Drive

Berbagi file kini sangat mudah dengan cloud tehnology. (Sumber: titanfile)

Nanti file foto dan video diunggah ke Google Drive saja. Supaya mudah dan cepat dapat diakses oleh siapa saja,” begitu ujar seorang kolega dalam sebuah kesempatan.

Pesan ini kemudian saya sampaikan ke teman-teman lain dalam sebuah grup WA yang terkait dengan pekerjaan tersebut. Ternyata tidak semua orang familiar dengan Google Drive ini. Google Drive sebagai salah satu Cloud System, fungsinya sangat banyak membantu aktivitas kita, terutama dalam kondisi yang serba online seperti sekarang.

OK, salah satu fungsi Google Drive adalah berbagi file yang dapat diakses oleh banyak orang dari mana saja. Bagaimana caranya? Buat teman-teman yang belum pernah menggunakan, silakan ikuti caranya yang sangat mudah seperti berikut.

Pertama, tentu saja kita masuk ke Google Drive. Kita bisa menggunakan versi web ataupun app. Apabila kita menggunakan laptop untuk akses Drive, kita dapat menggunakan versi web di www.drive.google.com.

Kalau kita menggunakan ponsel, sebaiknya install app dari App store (iPhone) atau Google play (Android). Di semua ponsel berbasis Android sepertinya app Drive sudah disematkan bersama app-app bawaan lain dari Google. Apabila tidak ada, kita bisa mengunduh di Google play.

Silakan klik sesuai ponsel Anda.

Kedua, setelah meng-install app Google Drive atau masuk ke we-nya, kita akan diminta membuat akun. Kalau kita sudah memiliki alamat gmail, maka dengan mudah kita gunakan email tersebut untuk registrasi akun. Kita akan mendapatkan ruang penyimpanan sebesar 15GB gratis.

Ketiga, lalu kita akan memulai berbagi file atau memasukkan file ke dalam folder Google Drive kita. Caranya sangat mudah. Klik tanda tambah (+) yang ada di pojok bawah.

Tap tanda panah untuk menambah file atau folder.

Kalau file tersebut akan dimasukkan folder, buatlah folder dengan memilih terlebih dahulu tanda folder. Lalu beri nama folder tersebut.

Beri nama folder tersebut sesuai yang kita inginkan.

Kemudian masuk ke dalam folder tersebut dan upload file yang ingin kita masukkan dengan memilih tanda upload.

Pilih tanda upload

Keempat, setelah selesai proses upload, apabila kita ingin membagikan file tersebut ke teman, tinggal pilih tombol share atau copy link lalu kita bagikan ke WA atau aplikasi kirim pesan lain. Bisa juga kita letakkan di email kita.

Pilih share atau copy link

Kita juga bisa mengatur sifat berbagi tersebut ke teman dengan memilih viewer, commenter atau editor. Kalau kita memilih viewer maka teman hanya bisa melihat tanpa bisa mengedit. Kalau kita memilih commenter, maka teman hanya bisa melakukan komentar terhadap file tersebut. Kalau kita pilih editor maka teman tersebut memiliki kemampuan untuk mengunduh dan mengedit.

File yang dapat kita bagi ke Google Drive hampir semua jenis file, dari foto, video, file kantoran seperti word, excel dan pdf. Kita juga dapat mengakses file-file tersebut kapan dan di mana saja untuk mengeditnya, atau sekadar melihat kembali.

OK, selamat mencoba.

Penyerbukan Bunga Blewah

Di rumah, kami sedang senang berkebun, terutama istri saya. Ia memanfaatkan lahan yang sempit di depan rumah untuk bertanam secara hidroponik dan di pot-pot. Ada banyak jenis tanaman, umumnya sayuran seperti okra, kale, selada, kangkung dan terong. Kami sudah menikmati hasil tanaman ini untuk makanan sehari-hari, alhamdulillah.

Selain tanaman sayuran, istri saya juga menanam buah-buahan, salah satunya adalah blewah. Dalam beberapa minggu benih blewah ini cepat tumbuh merambat di teras yang kami buatkan rambatan sederhana dengan tali. Tanaman blewah ini mulai berbunga dan harus dilakukan penyerbukan agar cepat berbuah.

Bunga blewah betina.

Di satu pohon blewah terdapat dua jenis bunga, yaitu bunga betina dan bunga jantan. Bunga betina tandanya ada gembung di bagian belakangnya, sementara bunga jantan tidak memiliki gembung tersebut. Jumlah bunga jantan umumnya lebih banyak dibandingkan bunga betina.

Bunga jantan.

Proses penyerbukan secara manual atau buatan dilakukan dengan cara menaburkan serbuk bunga jantan ke bunga betina. Hal ini sebetulnya bisa dilakukan oleh serangga secara alami, tetapi agar lebih cepat dilakukan secara buatan oleh kita.

Penyerbukan buatan.

Proses ini akan terlihat hasilnya sekitar seminggu dengan ditandai bunga betina akan berubah membesar dan gugur kelopak-kelopaknya, perlahan jadi buah. Kita tunggu ya semoga proses ini berhasil.

Tentang alami dan buatan, kalau kita yang melakukan penyerbukan sepertinya juga alami ‘kan? Tapi, mungkin kita memang secara sadar melakukan atau membantu penyerbukan ini. Sedangkan serangga mungkin secara tidak sengaja, sambil ia mengisap sari madu di antara bunga-bunga itu, serbuk sari bunga jantan terbawa ke bunga betina.

Sok tahu lo! Hehehe… Bisa jadi serangga memang sengaja membantu, ‘kan mereka memang mak comblang perkawinan bunga-bunga.

Ah, kamu… (eh muncul lagi jargon ini).